Oleh: apit | Februari 14, 2008

Interview With Homicide

Sebuah rekaman kaset cukup untuk membuat saya tertarik untuk mengenal mereka lebih jauh, makin tertarik setelah membaca lirik lirik dan tulisan tulisan mereka diberbagai media newsletter atau cuma selembar kertas. Album yang membuat saya kecewa telah memberikannya pada pereview DRS yang anti musik sejenis… Homicide sudah memberikan harapan dan pencerahan baru pada saya tentang apa yang disebut Hip-Hop atau Rap … kalimat tersebut ga terlalu berlebihan kok… dan melalui interview ini beberapa keingintahuan saya terpenuhi dengan jawaban jawaban yang menyenangkan… Interview by Eric Wiryanataimage apa yang ingin dibangun dengan menggunakan nama “Homicide’?
Image? apa ya, bingung saya, waktu pertama bikin, dulu taun 1995, ngga ada pikiran mau bikin image apa…, Sebenernya si Lephe yang dapet nama itu, tadinya Verbal Homicide, terus dianggap kepanjangan ya dipendekin jadi Homicide doang. udah gitu aja cerita dibalik nama sih….selama ini Homicide dikenal sebagai band Hip-Hop. menurut pandangan loe sendiri apa itu Hip-Hop?
Buset…, apa ya? yang ada dipikiran lu apa? buat saya sih hiphop itu ya saya, saya adalah hiphip, pemaknaan atas eksistensi, bukan produk yang dibikin definisi dan eksistensinya ama orang. So that’s it…, sori kalo jawaban saya pendek dan ngga memuaskan, abis saya bingung mau dijabarin sedeskriptif apa label-labelan kayak gini…

lirik lirik rhyme yang Homicide buat, menurut gue unik banget dan menarik. darimana Homicide mendapatkan sumber sumber inspirasi penulisan lirik? dan bagaimana biasanya proses penulisan itu terjadi?
Sumber inspirasi saya bejibun, tergantung dari sumber atas inpirasi model apa, technicly or spiritualy or (dare i say) ideologicaly? contohnya, inspirasi saya untuk nulis rhyme didapet dari pengalaman setengah umur saya dengerin hiphop dari Public Enemy sampai Quasimoto, dari The Last Poets sampai Company Flow. Lebih teknis lagi cara saya nemuin konstruksi rhyme saya diinpirasikan ama Rakim dan KRS-One, lebih teknis lagi cara saya bermetafor saya ketularan El-P, Bigg Jus dan Mr.Len, lebih teknis lagi; inpirasi atas penemuan eksotisme atas rima saya dapet dari sejarah berabad-abad manusia nulis puisi, prosa dan rima tentunya…, contoh lain; inspirasi atas penulisan musik saya berhutang banyak ama mereka yang menemukan jeep beats, dari Gangstarr sampe EPMD sampe (tentunya) Public Enemy (Long Island sounds rules!!!), cara saya maling kebrisikan dunia dan saya masukin ke komposisi saya terinpirasi the Bomb Squad, Merzbow, Godflesh dan mereka-mereka yang gak betah diam di dunia tangga nada, dan…. ah banyaklah jadi ya… inspirasi terhadap apa dulu… Dan kalo ngomongin proses juga bisa macem-macem, selalu berganti-ganti, dan saya sendiri terus nyari proses-proses kreatif dalam penulisan lirik, ngga mau mentok dan puas disitu-situ aja, tapi umumnya saya berangkat dari beat, selalu beat sebagai parameter, karena saya pengen rima saya merespon sesuatu, dan acuannya kalo ngga orang yang nantangin battle ya ritme atau beat itu tadi. Biasanya saya berangkat dari free-flow freestyle, tapi seringnya saya ngga puas ama format freestyle karena bentuknya sendiri yang ‘loose’ dan ngga terlalu konseptual dan ngga terlalu ngehajar atmosfer benak orang secara mendalam. Sejujurnya saya lebih suka written rhymes daripada lirik freestyle meski ngga selalu.

membaca lirik lirik Homicide yang tampak sarat dengan pesan pesan yang kadang nyerempet ke politik. apa visi dan misi loe dengan lirik lirik tersebut?
Nyerempet politik?, fuck it…, my shit is exteremly political, hkahkahkhakhak, ngga becanda, tapi…, mmm ngga juga…, maksud saya gini, ini menyangkut banyak dengan persepsi lu sendiri terhadap term ‘politik’ dan ‘politikal’. Pernah ngga denger jawaban orang kalo ditanya kenapa lirik lu tentang cinta? pastilah jawabannya: “saya ngga bisa nulis lagu politis atau tema-tema sosial dsb…dsb”… hkhkhkk, sekarang silahkan pikirin lagi apa bedanya lagu cinta dengan lagu politik atau lagu emo dan lirik propaganda? they’re the same shit different smell buat saya…, Buat saya sendiri lirik saya adalah lirik ‘personal’, karena saya tak pernah membuat lirik yang tak ada hubungannya dengan pengalaman personal. Buat saya lirik saya lirik emo karena buat apa nulis lirik kalo emosi ngga jalan dan ngga dipake? Cuman orang tolol yang bikin lirik ngga dijiwai dan ngga dihidupi. Intinya: i really hate the fuckin term!. Saya benci klasifikasi model begini. Seolah-olah sesuatu yang personal itu kagak politis, dan yang politis itu ada dikutub berbeda dengan perasaan personal. Seolah-olah halpersonaldan politis ada di dua kutub berbeda yang berlawanan dan manusia disuruh memilih diantara dua pilihan tadi; “being personal or political”. Fuck that. Saya benci pengkelasan seperti ini karena membuat segala sesuatu menjadi didangkalkan seperti tadi. Label lirik politis dan lirik personal membuat kita berfikir seolah-olah yang politis itu tak memiliki hasrat dan bukan manusia. Hanya sekedar sebuah ‘mesin politik’ yang kagak bisa nangis dan tertawa. Ini aneh, seolah mereka yang membicarakan cinta itu tak memiliki kebencian dan yang memiliki kemuakan atas sesuatu tak bisa mencintai sesuatu. Visi dan Misi? kok pertanyaannya kayak nanya ke ketua OSIS sih? apa ya visi dan misi saya? mmmm…. ngarang aja ya? visinya matahari dan misinya bikin sayap yang lebih kokoh dari ikarus….

saat ini cukup banyak kelompok kelompok yang menggunakan label hip-hop bertebaran di televisi. menurut loe apa yang bisa membedakan Homicide dengan mereka?
Bedanya banyak, mungkin lu justru harus bertanya tentang persamaannya. Lu justru harus mempertanyakan kenapa kami semua dilabelin dan dianggap hiphop, padahal beda-beda. Tunggu….hiphop? lho… bukannya kata orang-orang di scene hiphop indo kami ini band punk?

apakah aliran “sayap kiri” itu buat loe? apa Homicide berada dibagian tersebut?
Aduh, sayap kiri? itu bukannya bahasa yang dipake orang di abad kemaren? wah kagak begawl lu…., udah kagak ngtrend lagi ‘bo…, kami sekarang berada di sayap jibril, sayap ikarus, sayap ababil dan sayap naga. (konon naga punya sayap meski kecil dan dilupain orang…, kan mitosnya naga bisa terbang, nah pasti punya sayap kan?)…., c’mon……!!! WTC udah runtuh, Cina udah masuk WTO, Che Guavara udah ditemuin mayatnya, Osama bin Laden tambah panjang jenggotnya, Madonna tambah tua, anak saya udah dua… ayolah tinggalin aja left-right-wing bullshit model begitu dan kasiin buat para asshole neo-feodal yang masih pengen tinggal di dunia lama. ….yaknawwhatamsyn??? tapi kalo pelu deskripsi tentang apa fondasi ideologis saya OK: politik saya lebih radikal dari politik ke-kiri-kirian yang tentu lebih ekstrim militansinya dari politik ke-kanan-kanan-an, dan tentu saja lebih fundamental dari semua fundamentalis yang lebih organik dari semua fondasi filsafat yang pernah lahir di muka bumi yang suka dijadiin ruang pembenaran buat orang-orang yang gemar memilih ditengah-tengah….., Hakakakakakakkhkhkhk…..,

darimana loe mendapatkan inspirasi menggunakan teknik ngerap seperti yang elo jalanin sekarang?
Dari macem-macem…, anjir sori, tadi saya kebablasan ngejawab pertanyaan nomor dua, harusnya disisain untuk nomor ini. Sori… sori…

bagaimana biasanya proses sebuah lagu jadi. dan bagaimana biasanya loe memutuskan apakah sebuah sample akan digunakan dalam lagu atau tidak?
Biasanya saya berangkat dari lirik. Tapi ngga juga sering juga saya denger lagu atau sample yang menggugah dari apapun mulai dari suara tongeret, soundtrack film atau lagu yang kemudian diloop dan baru nulis lirik, udah nyampe komposisinya baru saya bikin konstruksi utuhnya. Tapi ada juga hasil nge-jam dan nulis lirik sesabetnya. Macem-macemlah, ngga ada proses tunggal.

bagaimana suasana pertunjukan Homicide yang paling ideal. sehingga baik Homicide dan penonton bisa meraih hasil kepuasan yang maksimal?
Pertunjukkan yang ideal itu ngga ada, yang ada pertunjukkan yang asik. Yang asik bagi kami adalah pertunjukkan yang kami bisa komunikasi dua arah dengan yang nonton (bukan penonton). Bentuk komunikasinya banyak, kadang ada yang cuman joged peduli setan sekuriti panggung, ada yang neriakin terus kami timpali, ada yang naik panggung ngambil mik dan ikut nge-rhyme, terserah mau battle sekalipun oke. Pertunjukkan yang asik itu yang bisa ngeruntuhin barikade mitos ‘artis-penonton/fans’ antara saya yang dipanggung dan mereka yang diiluar panggung. Pertunjukkan yang asoy kayak gitu susah kalo format acaranya seperti yang selama ini kita alamin, saya pribadi lebih cenderung memilih panggung kecil, pertunjukan sederhana yang ngga banyak orang tapi semua yang datang bisa berpartisipasi aktif didalammnya bukan cuman pasif nonton, ngapain kek bikin kegaduhan ritmik sendiri kek, set-up meja literatur kek, ngajak band debat kek, apa ajalah pokoknya harmoni dari chaos yang jalan begitu aja. Acara model begini banyak yang bilang mustahil, ah itu mah kagak gaol aja hkhkhk… udah banyak acara begini terlaksana dengan sukses dan rutin, di Bandung sendiri udah sering acara begini terorganisir sampe selesai…, meski tipe acaranya acara hardcore/punk. Kalo saya dituduh membual-bual silahkan datang ke acara kawan-kawan yang ngorganisir acara benefit buat Food Not Bombs lokal bulan depan, kalo ngga salah nama eventnya Prideless Fest, yang maen dari Cabinet sampe Domestik Doktrin sampe Bones Brigade sampe A Friend 4 Life. Tapi sbenernya sih dari dulu, jauh hari dulu, juga udah sering kejadian fenomena kayak gini cuman kita ngga sadar aja, contohnya dulu di kampus Unpad Dipatiukur setiap malam apa gitu (saya lupa), kolektif/unit keroncongan di kampus itu sering ngadain acara dadakan rutin di lapangan dalem kampus, tapi sekarang udah ngga ada lagi, …sayang, pada kemana ya mereka?

tolong dong ceritakan tentang album Homicide yang akan datang?
Rencana sih bikin satu album full, udah saya seleksi materinya sekitar 8 atau 9 lagu. Tadinya mau dirilis Groove Records, but something happened then fuck it we’ll do it on our own way. Materinya setengah lama (yang dirombak ulang) dan setengah baru. Dibantu oleh lebih banyak lagi temen dalam proyek ini, beberapa materi musik ada yang ditulis bareng Jojon Balcony dan beberapa ada yang dibantu Udi dari Pure Saturday. Beberapa materi baru yang menakjubkan buat saya pribadi adalah materi yang dibikin bareng Iwan aka DJ E, anggota The Cronic, dia maenin turntable dengan manual-style, offbeat dan buas yang sisanya saya tambahin noise respon yang entah nanti dimixingnya kayak gimana, saya belum dapet gambaran, gimana nanti aja di studio. Album ini saya arahkan secara sound untuk nantinya biar rada ‘epic’. Secara lirikal, seperti biasa, ‘political as Hemingway, Kafka and Chairil Anwar did’, dan ‘personal as Debord, Toni Negri & Tan Malaka did’ bedanya secara teknis mungkin kali ini saya menghindari metafor ikonik sebisa mungkin. Rencana sih pengennya masuk studio April ini tapi entahlah biasa…. ngumpulin dokat kadang-kadang suka memolorkan waktu. Rencananya bakal saya kasih judul “RISALAH PEZIARAH MAKAM PARA PELULUH LANTAH THAGUT YANG RATA DENGAN TANAH”, kepanjangan ngga ya?

5 album rekaman yang menurut loe paling berpengaruh buat loe?
Lima? akhhh… gua kasih sebelas aja yah, karena anak gua yang kedua lahir tanggal sebelas..:
Fear of A Black Planet – Public Enemy
Funcrusher Plus – Company Flow
Diskografi – Minor Threat
Monuments to Thieves – His Hero is Gone
Lift Your Skinny Fist Like Antennas To Heaven – Godspeed, You Black Emperor!
Heartwork – Carcass
Fantastic Damage – El P
Shape of Punk to Come – Refused
Dummy – Portishead
Streetcleaner – Godflesh
South of Heaven – Slayer

pesan pesan ?
Election Day is a bitch!… hoe-ass bitch!!!, makasih udah mau ngewawancara.



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: